ku hapus hitam ku!!!!

g bilang tuhan cuma punya rencana dan manusia yang menentukan’? lalu takdir dibuat sama sapa’? sama manusianya sendiri, manusia lebih sombong karena dsaat tuhan cuma bikin rencana kok malah manusia bikin takdir!

lalu…

tuhan juga ga menghilangkan, dan menghapus dosa’! tapi hanya mengampuni saja, dengan catatan bagi mereka yang bertobat, lalu dosanya’? yang pasti bakalan tetep ada dosanya mah, kecatet di dalem buku item, catetan ttg kejelekan setiap org yang melakukan sedikit ajah kejahatan, keburukan dan berbagai tindakan bodoh lainnya buat hari ini, kemarin, dan barusan!!

lalu dsaat g dapet orderan buat ngilangin sesuatu yang hitam buat masa lalu g’? ap g juga harus berusaha edan2an’? itu ga mungkin! Tuhan ajah ga ngilangin dosa’! lalu kenapa g harus ngilangin dosa g sendiri’? g manusia yang ga bener2 sempurna, g juga bukan termasuk org yang selalu ga mau salah!,. tapi yang pasti g mau berubah, ga usah lebih baik tapi minimal berubah balik lage kayak dulu!,. g ga sanggup, g mau tapi ga mampu, g beneran ga bisa penuhin ap yang jadi permintaan, tapi g mau berusaha,. semua karena g optimis!, ga peduli kalu emang optimis beda tipis sama bodoh! tapi yang jelas, optimis dan sombong g mungkin jadi modal utama buat ngdukung hati g nglawan sesuatu yang harus di hapus tadi! menghapus hitam!

dari kiri-kanan : Hitamku; optisong (optimis dan sombong); diri g sendiri

dimana Tiga peran antara g, sikap g, dan dosa yang g punya, jadi Tiga sosok paling sering muncul dalam tiap adegan perasaan, babak pemilihan keputusan serta tiap scene perbedaan pemikiran yang makin lama justru makin bikin g bingung!  dimana antara dosa yang ga bisa g ilangain, hitam yang ga pernah bisa g buat putih lagi! atau minimal g optimis bisa ngrubah hitam bukan jadi putih, tapi se-enggaknya jadi kelabu, itu ajah ud maksimal sebenernya, tapi ap daya, semaksimal apapun g tapi di mata org lain kita tetep minimal!  dimana optimis g tetep membuat g makin sombong, dan males bgd buat mundur cuma gara2 dosa g yang kelewatan hitam!! g mundur hanya untuk menyerang! bukan bertahan, g mundur tiga langkah untuk maju sepuluh kaki kedepan! gtw sampe kapan optisong (optimis & sombong) mampu bertahan bergelut dan bergelinjang melawan hitam yang terlanjur pekat di dalem diri g!

bergelut hingga akhir

bertahan sampe kapan mungkin itu semua tergantung g, bisa ap ga nya g mengendalikan perasaan yang g punya, g ga boleh terlalu egois sama diri g sendiri. biarpun dy kesatuan tertinggi mengalahkan apapun termasuk logika, tapi jangan sampe egois juga mengalahkan diri g sendiri, jangan sampe antara hitam dan optisong jadi boomerang buat hidup g dan mengejer g balik! jangan sampe mereka berdua berubah jadi penyesalan yang malah bikin g semakin jatuh di depan nanti!!

pengendalian hati, egoisme, logika dan diri sendiri

semuanya masi g jalanin dan g coba, biar kata g tw itu susah dan bahkan ud menjurus pada satu jawaban “GA BISA g ngilangin dosa”, . tapi g tetep maw menghapus hitam yang g punya,. minimal g bisa ngrubah hitam g jadi kelabu dulu awalnya! bintang ga penah cacat! tapi g bukan bintang, dan g juga ga sempurna, tapi g mau berusah buat berubah,.!

menghapus hitam!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s