“Everything that has a beginning has an end” ::special edition::

Huh., ini blog yang sama dengan kali kedua g tulis,. Padahal kemaren g ud panjang lebar tapi ternyata hasilnya nihil, gara2 komputer rese dan internet yang penjahat kelamin! Atau nama kerennya brengsek!! (bring: membawa, sex: kelamin. Bringsex / Brengsek berarti memiliki arti yaitu; Penjahat Kelamin). Semuanya ud panjang lebar g beberin tapi ternyata hilang begitu sajah! Jadi ajah g lupa lage apaan ajah yang g tulis kemaren!

“Everything that has a beginning has an end”

:: Chapter 1 ::

Revisi Dugaan

Disaat Dlu g pikir ga akan pernah lagi punya situasi dan keadaan yang sama, momen yang pernah g rasain ga akan pernah balik lage dan ga akan pernah juga g rasain lage, tapi ternyata semua dugaan g salah dan semuanya bisa g rasain, bisa g dapetin tanpa harus g berjalan mundur dan tanpa harus g nengok kebelakang tuk kesekian kali dan berulang.

Belum berubah masi sama, sadar akan sesuatu yang beda ternyata ga memberikan effect yang berarti bgd buat ngjalanin semuanya, dsaat ap yang g dapetin dan g lewatin, kemarin dan skrg hampir ga percaya kalu semuanya bisa beneran jadi nyata, sesuatu yang g pikir awalnya adalah hal yang mustahil tapi hari itu, hari besok dan lusanya bukanlah sekedar mimpi. Itu nyata, dan dia ada. Yang selama ini selalu g bayangin, yang selama ini cuma g pikirin justru mendekat, dekat bgd malah.

Sesuatu yang nyata untuk peryataan yang awalnya salah!.

:: Chapter 2 ::

Memulai Untuk Mengakhiri

Seolah ap yang g jalanin sekarang pernah g jalanin dulu, ya dulu, dulu banged malah, karena g pernah ngasain ini waktu g masi jadi org yang baik, ga buruk kayak sekarang, g masi jadi yang dulu bukan jadi kayak gini, yaitu kayak sekarang, masi banyak yg bisa di andelin sama masuk dalam kategori kebanggaan kalu dulu, tapi kalu sekarang justru g lebih pantes masuk dalam kategori yang ga pantes di harapkan, kalupun Cuma jadi pejuang buat bintang.

Justru sekarang yang g rasain lebih parah, karena g bakalan di hadepin sama sesuatu yang berat bgd, g bakalan kejebak dalam keadaan dimana ninggalin sesuatu yang bener2 gila2an harus g jalanin! Hitungan mundur udah bergerak dari sekarang. Cerita yang kita punya, tiap episode yang di mainin, tiap saut kalimat yang melantun jadi sebuah dialog buat semua perasaan yang pernah ad, ga Cuma seneng ajah, tapi marah juga, ga Cuma ketawa ajah, tapi nangis juga. Jadi satu Cerita yang sayangnya ud ketebak akhir ceritanya gimana. Yups. Cerita g dan bintang ternyata ga punya happy ending.  Cerita yang kita jalanin sekarang Cuma intro terakhir yang berdenting untuk di selesein,  waktu yang kita itung mundur Cuma buat ngukur berapa sakit yang g rasain nanti kalu alarmnya ud berdering tepat pada waktunya. Kapan’? g masi bakalan tetep ngjawab dengan kata2 andalan yang menyebalkan, “gtw kapan?!” tapi yang jelas waktu itu bakalan ad, hari yang dinanti, hari yang kita persiapkan untuk membuat semuanya jadi yang paling bener, hari yang di setting untung membuat moment yang terbaik,. Moment terbaik di akhir cerita.

:: Chapter 3 ::

Pilihan Putus Asa

Makin Mundur, Semakin banyak kata yang g tulis berarti semakin banyak menit juga yang kebuang, yang ngbikin g sama hari itu makin deket, g sebenernya ga pernah ngdeketin hari itu untuk menjadi jauh lebih akrab, g juga ga pernah minta hari itu bakalan dateng berbaik hati nyamperin g,. malahan g selalu berdoa kalu hari terakhir itu ga akan pernah dateng,. Biarin orangnya ajah yang dateng tapi bukan buat yang terakhir. Tapi sayangnya g ga ad pilihan lain,. Mendekati atau di dekati, cuman  itu ajah pilihan yang ad buat g. Tpi g maksain selalu punya clue yang lain, karena g masih punya pilihan yang sebenernya masi bisa g jadiin bahan pebandingan buat di tentuin

-menghapus hitam atau menghapus bintang-

Semuanya sama2 susah, semuanya sama2 diluar kapasitas kemampuan g, diluar kapasitas kesombongan yang g punya, kalu g suruh milih mungkin g bakalan milih dua kata yang pertama, “menghapus hitam”. G ud sering coba buat menghapus, menghilangkan dan membuang yang namanya bintang,usaha menahun yang selalu berujung pada kegagalan. Mungkin ad baiknya kalu g coba buat lain jawaban.  Karena buat g menghapus hitam berarti g terus maju kedepan sedangkan kalu g menghapus bintang berarti g harus mundur, ngjauh, lari, sembunyi, dan menghilang!

Menghapus hitam berarti membuat semuanya dalam keadaan yang lebih terang, sedangkan menghapus bintang berarti ngbuat semuanya makin gelap!

Sekali lagi g bilang gelap itu ga ad, yang ad Cuma kurang cahaya, tapi g buktiin kalu gelap itu ad, karena pantulan bayangan yang g liat sejajar dengan diri g adalah gelap, berarti gelap adalah g,. kurang cahaya masi terlalu bagus buat g, yang pantes mungkin gelap., menghapus bintang berarti memastikan g makin terjebak dalam gelap, mungkin itu jadi keuntungan buat g, karena semakin gelap, semakin gampang buat g sembunyi nanti, karena semakin gelap semakin gampang g lari tanpa keliatan setelah hari itu udah lewat!.

:: Chapter 4 ::

Terakhir di Akhir

Di tanya kapan waktunya tiba pasti jawabanya ga lain dan ga bukan “kga tau gue!” tapi mungkin ad bayangan sedikit yang bisa g jabarin kalu hari itu bakalan jatuh diantara akhir dan awal bulan, di pergantian akhir dan awal minggu., semuanya g lewatin yang mungkin paling lama untuk tiga hari ajah.

Tiga Hari Untuk selamanya, hu uh, tiga hari untuk semuanya, tiga hari untuk akhir cerita., mungkin g harus bersyukur, karena tiga hari untuk terakhir itu sangatlah lama,. Film India ajah untuk sampe ke bagian yang akhir Cuma butuh waktu tiga jam ajah,. Nah waktu yang g punya malahan tiga hari! Lama kan’? iya sih lama, film India Cuma tiga jam! Tapi semua film India selalu punya bagian akhir cerita yang menyenangkan, selalu happy ending, dimana semua yang di harapkan selalu menjadi kenyataan. Di mana polisi yang dateng terlambat ga terlalu menghasilkan perbedaan yang berarti karena udah pasti tuan takur dan pasukan premannya dikalahin sama sang jagoan yang bernama vijay sing, atau ratab sing, atau ngis sing ya serah ap kata orang dah!! ! Mungkin sama ajah g juga dengan tuan takur. Sama2 dikalahkan, Cuma bedanya g dikalahkan dengan kebodohan g sendiri! Persamaan antara cerita yang g punya dengan film India adalah  bakalan berakhir dengan air mata, bedanya film India air mata buat bahagia, nah kalu g air mata buat ap’? ga mau jawab g juga!

Perbedaan yang mencolok untuk hasil yang ga sebanding juga, lagi2 kalu emang g masi punya pilihan g bakalan milih tiga jam ajah tapi hasilnya menyenangkan, daripada tiga hari tapi buat selamanya g lupain!.

So, jadi sekali lagi mungkin, dan ad sesuatu yang besar dari kata mungkin, kayak yang g bilang paragraf  sebelumnya, klu mungkin hari itu bakalan dateng diantara akhir dan awal minggu, diantara akhir dan awal bulan! Hari itu dateng dipergantian minggu dan bulan.

::Chapter 5::

New Moon

Bulan yang baru bakalan g jalanin setelah g nglewatin hari itu. Hari terakhir.

Bulan yang baru’? apakah dia pantes jadi pengganti bintang yang lama’?

Bulan yang baru’? apakah dia lebih bersinar dari bintang yang ala kadarnya’?

Bulan emang lebih besar, tapi g ga yakin kalu dia bisa lebih terang dari bintang.

Ap bulan juga jatuhnya lebih baik dari bintang’? lalu siapakah bulan’?

Ga menjamin kalu em bulan lebih baik, lw pada bayangin ajah, gimana mu lebih baik, kalu permukaan bulan ajah mukanya ud bolong2 ga rata, jadi ga ad bedanya permukaan bulan sama bubur ayam. Geradakan! Em yang geradakan Cuma bubur ayam’? ga tw, g juga asal ngmg, yang jelas g menjamin bulan ga jauh lebih baik dari bintang!

Jadi bulan yang baru adalah’?

“bubur ayam!”

::Chapter 6::

Selagi Mampu Tapi Ga Mau

Kepastian g bakalan nglewatin hari itu udah bulet, ga bisa g menghindar, g cuma bisa lari dan sembunyi setelah hari itu berakhir. Sekarang g Cuma mampu ngjalanin, kemampuan g masi banyak sekarang, g persiapin buat ngjalanin hari itu nanti.

G ga yakin ap yang g kumpulin dari sekarang bisa ngjadiin g manusia yang kuat di hari ketiga nanti. Mungkin harus banyak belajar dari sekarang, karena sesuatu yang di biasain bakalan jadi sesuatu yang ga dipermasalahkan di depan nanti.

Hari terakhir dimana semuanya harus selesai, hari terakhir dimana g harus pergi ninggalin semuanya. G dulu pernah kabur, g dulu pernah sembunyi, g lari dalam keadaan benci, dan rasanya udah pasti itu susah banged! Dan sekarang g harus bayangin kejebak dalam situasi dan harus kembali lari, tapi dalam keadaan yang sebaliknya dari benci! g pergi dalam keadaan yang ga mati rasa! Dapet dipastikan kalu itu akalan susah banged! g baru berhenti dari lari, g ga bisa bilang kalu g udah sembuh, tapi g juga ga bisa bilang kalu g masi sekarat., g udah ga sekarat, tapi g masi sakit., keadaan nanti di hari ketiga apa harus bikin hati g masuk dalam status siaga tujuh’?

G gaperna mau semuanya kejadian kayak gini, g juga ga mau ngbayangin hari ketiga nanti gimana, mungkin g ga harus belajar, tapi g harus bilang sekarang ajah. Karena g takut kalu g ga sanggup buat bilang kayak gini di hari nanti.

“…Moment terbaik untuk hari yang terakhir, tapi semoga bukan untuk yang selamanya buat g lupain, karena gw ga mau bilang selamat tinggal, tapi gw cuma sanggup buat bilang sampai nanti…”

look at the star look how they shine for u

:: To Be Continued ::


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s