hati untuk seminggu

hati untuk hari

omega :: inilah bagian dari babak akhir, sebenernya ini ud telat, mundur untuk beberapa lama, tuhan ud kasih g waktu lebih, dan bisa dibilang ini tambahan waktu buat g , dalam sepakbola skrg  g ad di dalam masa injury time berdarah, berjuang demi tujuan akhir, mempertahankan kemenangan, atau berjuang mengejar ketertinggalan, pilihanya bisa menang, bisa kalah atau seri, tapi menang jadi PR yang wajib buat di selsai-in, tapi sayangnya, menang masi terlalu jauh buat g dalam masalah ini, seri ajah ud sangat terlalu bagus! semenjak hari itu sampai skrg waktu masi berjalan mundur, tapi skrg makin jelas mendekati akhir, sesuatu yang ud di rencanain, makin mendekat, perlahan tapi pasti, mau ga mau harus mau dan g ga akan pernah bisa menghindar!.

hati g tinggal tu7uh hari, atau tepatnya sekarang udah ilang sehati setengah, tinggal segelintir hati lage untuk masa selamanya, masi ad 4 hati lage nanti sampe masa 3 hari untuk selamanya, itu pun g masi ngaseh tmbahan 3 hati lage, hati g yang sebenernya.

hampir masuk tahap klimaks, dan g kayak pecundang culun yang ga bisa berbuat banyak, g sadar ad di posisi ga menguntungkan, g berjuang dengan keadaan seadanya, ga bisa memaksa untuk lebih, karena kapasitas g ga sampe untuk nglewatin bates lingkaran yang ad, g ga bisa mengejar ketertinggalan angka, g kalah di segala hal, g kurang di setiap point, g cuma bisa menikmati keadaan yang ad, menikmati sesuatu tapi hati g ga merasakan hal yang baik, g hampir balik lage sekarat, dengan pertanyaan kenapa masa ini dateng dsaat g lage bener2 butuh dy, disaat g bertanya dalam hati, dan meminta bantuan org lain buat ngaseh tau kalu “ad ap dengan diri g sekarang”? ap yang salah sampe g berasa kayak gini, ap dosa yang g buat ud terlalu banyak sampe g ngrasain seabreg masalah yg ga g lakuin tapi g tetep jadi korbanya!!!”

bentar lagi pergantian hari, bentar lagi makin berkurang lage satu hati g, menanti sesuatu yang pasti terjadi, sangat pasti dan dipastikan sakit juga tentunya!   dalam keadaan kepepet, otak g juga berjalan lambat buat berpikir, dalam keadaan yang ga menguntungkan, otk g juga perlahan melemah, logika g memudar hampir kalah sama perasaan yang mendayu, susah buat ngaseh alternatif ap yang harus g lakuin buat babak pamungkas nanti, ap ajah bolehm yang penting dy beneran ad,. sampe skrg g masi blank, masi ga tau ap planning g buat nanti, dy bakalan pergi, dy bakalan ga ad setelah masa selamanya itu lewat, g ga takut kalu em harus nrima kenyatan dy bakal pergi, tapi g cuma takut ngbayangin keadaan setelah dy pergi, g terjebak dalam penantian yang cukup panjang , dan semua terjawab sudah, malahan sekarang hampir khatam! jadi yang paliong takut adalah perasaan dan pemikiran bisa g g bertahan tanpa ad dy buat g, g sekarang masi diem nteng di sini, ga beranjak, ga kemana2, justru masa itu yang bergerak perlahan nyamperin g, setelah dy mendekat, merapat, mengatur posisi untuk berdiam diri, giliran g yang ambil andil untuk berglinjang, g harus bergerak menjauh, dan ga mungkin di mulai dengan perlahan, g harus lari dari awal, harus ambil napas panjang sebelum g menyelam jauh sampe otak g ga bisa inget apa2 lagi! g harus ambil napas panjang sebelum g lari tapa berhenti lagi, mungkin g harus berhenti, tpi nanti di tengah perjalanan, setelah posisi g bersebrangan! tapi sebelum dan sesudah itu, g ga akan berhenti, biar kata sakit g harus tetep ambil kaki terpanjang buat lebih jauh lage nglangkah, semakin cepat semakin baik, itu pilihn yang akhirnya mungkin harus g ambil, pilihan keterpaksaan!

dsaat g ga bilang tadi di atas kalu g ga bisa berbuat banyak, ternyata masi ad yang bisa g lakuin, moment terbaik untuk masa selamanya masi bisa g perjuangin, mungkin itu perjuangan terakhir g buat bintang, semoga ap yang g lakuin ga bikin sinar bintang itu meredup, biarpun nanti g lari menghindar dari bintang, tapi dy harus tetep bersinar terang, moment terbaik untuk 3 hari terakhir masi sempet g pikirin dari sekarang! g masi mau idup 1000 tahun lage, dosa kesombongan g justru yang abis skrg, kontrak g dengan iblis masa milenium baru harus g cut dengan paksa, ga ad iblis yang bisa nglahin g, karena g cuma kalah dengan egois g sendiri, masa terbaik harus mampu, mau dan sanggup g realisasikan, karena sekali lage g tegesin, hari terakhir bukan untuk bilang kata “selamat tinggal”, tapi buat bilang kata “sampe nanti” ajah,.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s